JATIMPOS.CO/KABUPATEN MOJOKERTO - Santri MBI Amanatul Ummah Pacet Mojokerto harumkan nama Indonesia di ajang internasional 11Th World Robotic For Peace di Malaysia.

Sekolah dibawah naungan Yayasan Amanatul Ummah milik Wabup Mojokerto Gus Barra tersebut, menorehkan prestasi dunia, dengan menyabet 2 medali emas, 2 perak dan 1 perunggu di ajang internasional 11Th World Robotic For Peace di Malaysia, pada tanggal 29 November-1 Desember 2022 kemarin.

11th WRP itu, diselenggarakan oleh International Robotic Training and Competition di Universitas Tekhnologi Malaysia (UTM), Kuala Lumpur. Ajang tersebut telah diikuti 12 negara regional di Kawasan Asia Tenggara, yaitu India, Kamboja, Pakistan, Thailand, Vietnam, Laos, Malaysia, Indonesia, Singapura, Filipina, Brunei Darussalam, dan Myanmar.

Guru pembimbing Hadi Prasetyo kepada para awak media menjelaskan, Ajang internasional 11Th World Robotic For Peace 2022 itu merupakan ajang tahunan dan bagian dari kompetisi robotika yang bergengsi di tingkat internasional.

Dalam ajang ini, Santri MBI Amanatul Ummah, Pacet Kabupaten Mojokerto mengikutsertakan 6 Tim. Setiap Tim beranggotakan 2 santri yang diambil dari lima anak, mereka yakni Muhammad Lazuardi Salman Asrofi, Mahendra David Cahya Eka Setiyawan, Abdillah Rafi Muhammad, Muhammad Farich Ardiansyah, dan Muhammad Robithul Arif Abdullah.

Dalam event dunia Robotik tersebut, tim santri MBI Amanatul Ummah berhasil mendulang 2 medali emas dan medali lainnya, yaitu menyabet Juara 1 Best Point Soccer Pro 500gr, Juara 1 Best Point Sumo Pro dan Juara 2 Best Point Line Tracer, Juara 2 Line Tracer, Juara 2 Sumo Pro 1kg, serta Juara 3 Best Strategy Soccer 500gr.

" Tim Robotik dari MBI Amanatul Ummah, Mojokerto berhasil mengukir prestasi dari 3 kategori yaitu Sumo robot tingkat SMA, Soccer robot tingkat SMA dan Strategi Line tracer tingkat SMA," ungkap Hadi Prasetyo Guru Kesiswaan sekaligus Lembina Tim Robotik MBI Amanatul Ummah, Mojokerto.

Hadi Prasetyo menambahkan, pencapaian ini merupakan prestasi yang membanggakan, mereka yang merupakan siswa MBI sekaligus sebagai santri di Ponpes Amanatul Ummah ternyata bisa membuktikan bahwa selain mendalami ilmu agama islam Aswaja, santri Amanatul Ummah Pacet l, Mojokerto ini juga bisa berprestasi dalam dunia teknologi di taraf Internasional.

"Ini merupakan bukti bahwa Santri yang selama ini dipandang gagap teknologi (gaptek). Dan ini buktinya bahwa santri itu juga berilmu teknologi dan sukses mengharumkan nama Santri, nama Ponpes dan Bangsa Indonesia di kancah Internasional," sambungnya ketika ditemui di Kantor MBI Amanatul Ummah, Pacet Mojokerto, Selasa (6/12/2022).

Tim Robotik MBI Amanatul Ummah sebelumnya, juga menjuarai nasional kompetisi robotik tingkat SMA di Jakarta, beberapa hari sebelum mengikuti kompetisi di Malaysia bertaraf internasional. Dalam keikutsertaan lomba robot ini merupakan inisiatif dari para siswa tersebut yang sudah memahami tentang robotik, yang kemudian ditindak lanjuti oleh pihak sekolah.

"Mereka punya kemauan yang tinggi dan keyakinan untuk ikut kompetisi ini dan Alhamdulillah ternyata mampu dan menang. Prestasi ini, Insya Allah akan menjadi motivasi bagi yang lainnya, baik sesama siswa, maupun madrasah lainnya, untuk lebih memacu semangat belajar dan kreativitasnya dalam meraih prestasi,” kata Hadi.

Sedangkan, Muhammad Lazuardi Salman Asrofi mengaku gembira dan bersyukur, dengan pencapaian prestasi yang luar biasa. Dia bersama timnya sangat terharu dan bangga dapat meraih medali emas serta medali lainnya. Hal ini makin membuktikan bahwa santri MBI Amanatul Ummah sangat hebat dan berprestasi. Rasa bangga setelah meraih prestasi internasional.

"Karena kami semua sudah kelas 12, prestasi sertifikat ini akan kami jadikan pegangan untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi lagi," ungkapnya.

Sebelumnya, para santri MBI Amanatul Ummah seperti Gymnastiar Putra pernah mencatatkan banyak prestasi tingkat internasional. Di antaranya, juara 1 lomba Bahasa Inggris tingkat Internasional di ajang FISO USA 2022, juara 1 invention competition di ajang UNIPO USA 2022.

Delegasi terbaik di International MUN 102.0 2022 sebagai The Honorable Mention UNESCO, dan Bronze Medal LKTI International di ajang YISF 2022. Selain Gymnastiar Putra, Santri lulusan MBI Amanatul Ummah lainny yang punya prestasi memukau adalah Ahmad Rizqi Hidayah. Ia berhasil masuk di National University of Singapore (NUS). Universitas ini terbaik nomor satu se-Asia dan nomor sebelas dunia versi QS World University Rangkings tahun 2022. (din).

TERPOPULER

  • Minggu Ini

  • Bulan Ini

  • Semua